Cara Penggunaan Mesin Perahan Susu

Wednesday, February 15, 2012

Waah.. amik masa berhari-hari nak update satu entri pun. My routine upside down sekarang. Betul-betul tak sempat. Ni pun writing yang dah dibuat masa dalam wad hari tu. Kalau tak mesti dah berabuk blog ni..

Tajuk tu ada kaitan dengan gambar kat bawah ni :
So, sebenarnya nak citer pasal susu dan susu. Hehe..


Sepanjang di wad, aku kebanyakannya ‘bottle feeding’ Azfar sebab nak kekalkan momentum sedia ada. Supaya Azfar selesa dengan keadaan minum melalui botol. (sekarang ni dah selang-seli botol dan direct feeding. TQ Anon for the advise..)

So, dari hari pertama aku pam di bilk peyusuan, aku gunakan segala kemudahan yang ada untuk menyimpan susu. Botol Avent tidak fit dengan pam yang disediakan.  Disebabkan aku tiada tempat penyimpanan susu (milk storage), aku gunakan botol kaca yang disediakan. Walau nampak bersih, aku basuh dan sterilise dalam bekas yang disediakan terlebih dahulu.

Ni la pam elektrik yang aku guna tuh.

Brand Medela tapi tak sama dengan pam aku lar..

Botol kaca yang disediakan. Geli aku tengok baki susu yang tak dibasuh tuh. Huh. Harus basuh bersih-bersih dan sterilise dulu...

 Susu yang dipam aku simpan dalam bilik. Risau, takut tertukar susu dengan bayi-bayi lain. Lagipun, Azfar pasti habiskannya dalam masa empat jam. Tak perlu sejuk bekukan.

Aku kemudian pesan pada hubby untuk bawakan stok susu dan  ais. Tujuannya, supaya bekalan susu mencukupi bila aku ke tempat kerja esoknya.


 Bekas Coleman ni aku simpan stok susu beku untuk diletakkan dalam bilik wad. Senang sket my MIL capai sebab peti sejuk jauh dari bilik kami.  Memang  tahan sampai malam. Ais masih ada dan susu still beku. Aku gunakan ais tu sehingga hari kedua. Walau ais dah cair, tapi air masih sejuk dan susu dapat bertahan sehingga 12 jam.

Bila ais dah habis, (kedai plak tutup hari Ahad) tak dapat aku nak simpan dalam bekas Coleman. So, setelah aku pam susu, aku simpan dalam peti sejuk terlebih dahulu selama 6 jam. Susu yang telah sejuk aku masukkan dalam bekas Coleman. Jadi, dapatlah ia bertahan lama. Aku pun malas gak sebenarnya nak berulang-alik ke bilik penysuan nan jauh tuh.  
Aku cari sticker "Azfar' taku jumpa. So, letakkan jer la sticker 'Adam' asalkan tak tertukar susu.

Aku sterilise pakai pil tablet jer. Bekas ni memang disediakan dalam bilik wad yang aku duduk.

Aku sangat puas hati dengan kemudahan yang disediakan.  Ternyata kesedaran penyusuan susu ibu telah diambil berat oleh semua pihak. Semangat aku pun berkobar-kobar untuk meneruskan penyusuan esklusif kepada Azfar sehingga usianya 2 tahun. 

~Cuma saat ini aku tak pasti mampukah aku teruskan memandangkan susu semakin hari semakin merudum hasilnya...~




3 comments:

ayu said...

insyaallah boleh liza..cuba banyakkan lagi sessi pam ketika baby tiada di sisi ye..kalau boleh time dari jam 12 - 6 pagi tu, cuba try pam sekali..sebab time tu susu memang meriah hasilnya..apa2pun, kita hanya berusaha, Allah yg akan menentukan segalanya..all the best kay..

wan nurul hezrina said...

kuatkan semangat n think positif...u bleh lakukan demi ur son!=)teruskan

Liza said...

Ayu~tq ayu.. Liza kena cuba gak bln ni.. kalau x susu makin sket.

wan~TQ..